Bagaimana agama Buddha menyebarkan bahasa bertulis di seluruh dunia

Kompleks pagoda terbesar Vietnam memikat peziarah musim bunga
January 30, 2020
10 aplikasi meditasi teratas ditarik dalam $195M pada 2019, meningkat 52% daripada 2018
January 31, 2020

Bagaimana agama Buddha menyebarkan bahasa bertulis di seluruh dunia

Dengan memastikan bahawa ajaran Buddha telah dihantar sepanjang ribuan tahun, agama membantu membangunkan dan menyebarkan teknik percetakan di seluruh dunia - sebagai pameran baru mendedahkan.

Oleh Cameron Laux 15 Januari 2020 BBC BERITA

Apakah Anda pernah merasa seperti Anda terjebak dalam roda hamster, sementara tuan neraka tenggelam taring berukuran gading ke dalam Anda? Jika demikian, Anda mungkin merasa sentakan pengakuan ketika melihat lukisan patung Buddha oleh Guru Nepal Buddha Lama. Ia telah dicipta untuk pameran karya seni Buddha dan manuskrip sekarang di Perpustakaan British di London, memaparkan skrol, artifak dan buku diterangi yang merangkumi 2,000 tahun dan 20 buah negara.

Walaupun prinsip Buddha seperti kesedaran telah ditapis ke dalam budaya arus perdana Barat, prinsip utama lain mungkin tidak begitu terkenal. Menurut kosmologi Buddha, hidup menderita berpengalaman dalam siklus kelahiran, kematian dan kelahiran kembali. Dalam lukisan Lama, kita berada di roda besar yang Yama, penguasa neraka, memegang. (Rambut wajahnya terbakar dan dia memakai mahkota tengkorak.) Di tengah-tengah roda tiga haiwan yang melambangkan punca penderitaan, 'tiga racun': kejahilan (khinzir), lampiran (ayam jantan), dan kemarahan (ular). Dua yang terakhir keluar dari mulut khinzir: kejahilan adalah halangan utama untuk mencapai apa-apa, ambil perhatian.

Lukisan thangka ini menggambarkan roda kehidupan (Kredit: Master Buddha Lama, Sekolah Lukisan Sunapati Tangka, Bhaktapur, Nepal)

Roda ferris samsara (kelahiran semula) berputar di hab ini. Potongan pai di bahagian atas mewakili alam para dewa (sangkar berlapis emas); yang di bahagian bawah adalah neraka. Yang lain adalah alam dewa dan manusia (separuh atas), dan haiwan dan 'hantu lapar' (bahagian bawah). Orang yang diperintah oleh keinginan mereka dilahirkan semula sebagai hantu lapar. Kelahiran semula di alam manusia bernasib baik kerana ia menawarkan peluang yang lebih besar untuk melarikan diri samsara dan mencapai nirwana — memadamkan keinginan.

Seseorang mati dan dilahirkan semula dalam pelbagai sektor roda mengikut kelakuan seseorang. Semakin materialistik anda, semakin diperintah oleh nafsu, semakin tidak menyenangkan alam kewujudan anda. Ketidaktahuan sama sekali tidak ada alasan.

Sebuah patung kayu berlapis emas, yang dianggap telah ditugaskan oleh raja terakhir Burma, menunjukkan Buddha dalam pose penyembuhan (Kredit: Pemegang Amanah Muzium British)

Pameran Perpustakaan British menawarkan wawasan melalui objek yang sebanyak karya seni sebagai artifak. Di pintu masuk, Buddha berlapis emas abad ke-19 memegang myrobalan, buah yang merupakan obat metafora untuk tiga racun. Antara yang lain menimbulkan, Buddha sering digambarkan sebagai penyembuh besar penderitaan manusia. Seorang Buddha hadir di sudut atas lukisan thangka, untuk menunjukkan kepada kita jalan ke pintu keluar. Jalan keluar dari taman hiburan tanpa cermin ini adalah mengikuti ajaran Buddha, dan pameran menyajikan ini dalam profusi yang menakjubkan.

Ia juga soalan salah faham biasa. “Tidak ada konsensus apakah Buddhisme adalah agama atau tidak,” kata Jana Igunma, kurator pameran, mengatakan Budaya BBC. Buddha tidak mempunyai “makhluk ilahi tertinggi atau pencipta tuhan”; Buddha adalah lebih seperti seorang guru, panduan, dan satu kajian falsafah dan hidupnya dengan cara teks dan ilustrasi. Media yang telah membawa ini selama ribuan tahun sangat menarik.

Sebanyak 500 juta orang di seluruh dunia mungkin mengenal pasti diri mereka sebagai penganut agama Buddha, tetapi tidak ada cara untuk mengetahui dengan pasti, kerana Buddhisme tidak eksklusif: anda boleh mengamalkannya, atau mengadopsi unsur-unsur itu, dengan cara apapun yang anda inginkan. Tiada siapa yang akan memberitahu anda anda melakukan ia salah. Juga, Buddhisme bukanlah evangelis: apakah Anda memilih untuk mendengarkan ajaran Buddha ada pada Anda atau tidak. Mungkin anda tidak bersedia, dan perlu menghabiskan lebih banyak masa di alam haiwan atau hantu lapar?

Buddha difokuskan pada melestarikan dan mentransmisikan ajaran Buddha; dan sepanjang sejarah, sudah cepat untuk berinovasi teknologi transkripsi dan pencetakan

Buddhisme difokuskan pada melestarikan dan mentranskripsi ajaran Buddha, dan komentarnya; dan sepanjang sejarah, sudah cepat untuk berinovasi dan mengeksploitasi teknologi transkripsi dan pencetakan. Ini adalah salah satu pengemudi besar peradaban manusia. Sebagai contoh, pencetakan kayu sangat penting bagi penyebaran agama Buddha di seluruh Asia Timur, dan pada gilirannya, Buddhisme membantu menyebarkan teknik pencetakan. Seperti yang dinyatakan Igunma, “Tradisi teks Buddha telah menjadi bahagian penting dalam dunia [tamadun]. Kepelbagaian bahan penulisan dan kreativiti dalam pengeluaran manuskrip dan buku adalah menarik... penganut agama Buddha dan terus menjadi pengguna teknologi baru yang berminat.”

Cara perkataan itu

Bergantung kepada kawasan dunia dan zaman sejarah, manuskrip Buddha dan buku telah dibuat berdasarkan pelbagai bahan, termasuk batu, daun sawit, logam berharga, gading, kain, kertas dan sutera. Ajaran Buddha ditulis dalam bahasa Sanskrit, Pali, Cina, Tibet, Jepun, bahasa Asia Tenggara, dan kemudiannya bahasa Barat. Seperti yang diperhatikan oleh Igunma, dalam pameran terdapat “objek dari 20 negara dalam lebih banyak bahasa dan skrip”.

Lembaran emas ini berasal dari kerajaan Pyu, dan tarikh ke 5 AD Abad; mereka digali di Burma pada tahun 1897 (Lembaga Perpustakaan British)

Semua dibezakan oleh keprihatinan, makanan istimewa, dan keindahan yang mereka meraikan kehidupan dan idea-idea Buddha; serta oleh kebijaksanaan media penghantaran. Contoh awal teks Buddha yang terukir dalam naskah Pyu pada lembaran emas menunjukkan betapa indah dan padat warisan teks Buddha boleh.

Manuskrip daun palm adalah bentuk transmisi teks yang lazim dari zaman Buddha hingga perkembangan mesin cetak

Manuskrip daun palm adalah bentuk transmisi teks yang lazim dari zaman Buddha hingga perkembangan mesin cetak; dari 500 SM hingga abad ke-19. Daun palma boleh didapati di seluruh India dan Asia Tenggara. Apabila dipotong, dirawat, dan dikeringkan mereka mengambil dakwat dengan baik, dan mereka tahan lama dalam kelembapan Asia selatan dan tenggara. Mereka menghasilkan 'buku' yang terdiri dari folikeo yang sangat besar dan lonjong — sebuah kertas yang setara berabad-abad sebelum kertas digunakan di Eropa.

Pameran ini termasuk teks lengkap dan serpihan; ini adalah dari tatal 1 abad (Kredit: British Library Board)

Untuk memulakan berhampiran awal, pameran itu termasuk serpihan Gandharan skrol dari 1 Abad AD, dicipta kira-kira 400 tahun selepas Buddha sejarah dianggap telah hidup. Ini sangat penting: seperti yang diamati oleh Igunma, mereka adalah “tulisan suci Buddha tertua”. Gulungan ini terbuat dari kulit kayu birch di Gandhara, sebuah kerajaan Buddha kuno di wilayah Afghanistan dan Pakistan sekarang. Mereka mengandungi kitab-kitab Buddha dalam bahasa Gandhari dan skrip Kharosthi. Serpihan itu kelihatan begitu kuno dan rapuh, namun skrip pada mereka tetap jelas.

Scroll abad ke-10 ini menggambarkan Sutra of Ten Kings, menggambarkan sepuluh peringkat semasa fasa sementara selepas kematian (Kredit: Lembaga Perpustakaan British)

Kami membuat lompatan dalam perbaikan transmisi naskah, ke versi kertas seperti yang kita tahu, dengan Sutra dari Sepuluh Kings, yang ditemukan di sebuah gua dekat Dunhuang, Cina barat laut, di tengah dokumen besar. Pada masa ini, kertas telah digunakan di Asia tengah dan timur, di mana iklim pengering meminjamkan dirinya kepada bahan yang lebih halus, selama berabad-abad. Sutra kertas yang dicat 2.5m panjang bermula pada abad ke-10, dan menggambarkan Sepuluh Raja Underworld, duduk di belakang meja, dalam penghakiman mengenai perbuatan baik dan jahat rakyat. Sekretaris berdiri di samping raja mengambil catatan. Jiwa yang dinilai memakai tongkat kayu, dan didorong oleh gaoler. Enam kemungkinan kelahiran semula digambarkan, dari neraka ke Buddha.

Sutra Lotus dilihat oleh ramai orang sebagai ringkasan ajaran Buddha; skrol abad ke-17 dari Jepun ini ditulis dalam watak-watak Cina (Lembaga Perpustakaan British)

Jepun adalah pusat penting bagi agama Buddha, dan untuk penciptaan manuskrip yang halus. Daripada pameran dari Jepun, dua adalah luar biasa. Salinan Sutra Teratai ditugaskan oleh Kaisar Go-Mizunoo pada tahun 1636. Sutra Teratai adalah teks utama dalam tradisi Mahayana di Asia Timur, dan dilihat oleh ramai penganutnya sebagai penjumlahan ajaran Buddha. Pada paparan adalah tatal bab lapan daripada 28 bab. Skrol bergambar yang bergambar berisi tinta emas dan perak pada kertas berwarna indigo. Segmen yang diterbitkan semula dalam gambar di sini menunjukkan Buddha menjanjikan Buddha kepada 500 muridnya.

'Juta Pagoda Charms' adalah salah satu contoh awal percetakan di dunia (Kredit: Lembaga Perpustakaan British)

Igunma juga menarik perhatian kita kepada 'Juta Pagoda Charms', yang mengandungi mantera untuk memanggil dewa-dewa pelindung, kerana “mereka adalah contoh terawal percetakan di Jepun, dan antara yang paling awal di dunia”, sejak antara 764 dan 770 AD. Permaisuri Shotoku mengarahkan pesona, termasuk teks Buddha, dicetak pada jalur kertas kecil, dan diletakkan di pagoda kayu kecil; pagoda kemudiannya diedarkan di antara 10 kuil Buddha terkemuka di barat Jepun. Terdapat perdebatan mengenai subjek ini, tetapi percetakan blok kayu nampaknya telah digunakan untuk membuat dokumen. ('Juta Pagoda Charms' dianggap sebagai dokumen cetak tertua di dunia sehingga tahun 1966, apabila dokumen yang sama ditemui yang dipercayai telah dicipta sebelum 751.)

Dada seperti ini digunakan untuk menyimpan manuskrip di perpustakaan kuil (Kredit: British Library Board)

Perpustakaan — penyimpanan dokumen — tentu saja penting untuk Buddhisme dan banyak teks-teks. Ini juga dilaksanakan dengan bakat yang hebat. Jana Igunma secara peribadi menganggap salah satu acara kemuncak pameran itu sebagai “susunan kecil dada manuskrip dan kabinet buku yang memberi pengunjung gambaran tentang perpustakaan kuil di tanah besar Asia Tenggara.” Foto di sini menggambarkan dada manuskrip kayu ukiran dan emas Thai abad ke-19 untuk menyimpan teks Buddha. Ia dibangkitkan pada kaki, dan menutup dan mengunci untuk melindungi manuskrip dari kelembapan dan kerosakan perosak. Igunma menyatakan bahawa perpustakaan kuil adalah tempat yang sangat suci, di mana “seseorang dapat mencari kesendirian dan ketenangan sejati”.

The Vessantara Jātaka bercerita tentang salah satu kehidupan masa lalu Buddha (Kredit: Irving Chan Johnson, Lim Su Qi dan Rungnapa Kitiarsa, Singapura)

Akhirnya, untuk mengakhiri masa kini, Perpustakaan Inggris menugaskan dinding gantung yang dicat — teks Buddha baru — dari Vessantara Jātaka oleh tiga seniman Singapura, Irving Chan Johnson, Lim Su Qi, dan Rungnapa Kitiarsa. Ia dicat dengan gaya lukisan spanduk Thai abad ke-19, bantuan pengajaran visual. Ini adalah karya seni yang luar biasa, dan menggambarkan 13 adegan dari kehidupan Buddha sebelumnya untuk mengajar tentang nilai-nilai Buddha kemurahan hati dan amal.

Dalam perjalanan keluar dari pameran terdapat loceng berdiri besar jenis yang digunakan dalam kuil-kuil untuk meditasi dan nyanyian. Pelawat dijemput untuk menyerang dengan palet. Jika agama Buddha mempunyai 'bunyi' ciri, ini mesti ia. Nada, ciri khas Buddhisme, mendalam, jelas, dan mendebarkan. Ia adalah bunyi kebangkitan, panggilan untuk perhatian.

Satu lagi bunyi tersendiri datang melalui bahasa purba Pali, dianggap sebagai dekat dengan bahasa Buddha bercakap. Kanon Pali ajaran Buddha adalah fount penting terjemahan kemudian - dan bacaan teks tersebut boleh didengar secara online. Seperti loceng, ia adalah titik masuk segera ke dalam sesuatu yang telah dipelihara, melalui skrol dan naskah, selama ribuan tahun.

Pameran Buddha terletak di Perpustakaan British di London sehingga 23 Februari 2020.

%d bloggers like this:
The Buddhist News

FREE
VIEW