Kehidupan Sang Buddha — pangeran, prajurit, meditator, dan akhirnya tercerahkan guru
January 31, 2020
Bagaimana China Xi Jinping menghancurkan agama dan membuat dirinya Tuhan
February 2, 2020
Show all

Apa Pencerahan itu Sungguh?

Oleh Giovanni Dienstmann pada Sabtu 31 Desember 2016

Menemukan Jalan yang Benar Untuk Pembebasan

Biksu Budha, yogi Hindu, guru spiritual modern, dan penggemar Burning Man semua menggunakan istilah “pencerahan spiritual” — tetapi apakah mereka berbicara tentang hal yang sama?

Dalam artikel ini saya akan mengeksplorasi apa pencerahan spiritual, baik definisi tradisional maupun interpretasi modern. Tidak ada konsensus seputar topik ini, dan ini adalah area perdebatan metafisik yang intens.

Tujuan saya di sini adalah untuk menghilangkan beberapa kesalahpahaman, dan untuk mendiskusikan sikap optimal untuk berkembang dalam kaitannya dengan tujuan tinggi ini.

Istilah pencerahan memiliki interpretasi tradisional dan modern yang berbeda.

Definisi Tradisional

Konsep tradisional pencerahan berasal dari tradisi spiritual India - terutama berbagai sekolah Yoga, Vedanta dan Buddhisme - dan menunjukkan keadaan tertinggi pencapaian spiritual. Akhir dari jalan.

Beberapa sinonim untuk pencerahan, yang diberikan oleh berbagai sekolah pemikiran, adalah:

Buddhisme — Nirwana, Pembebasan, Kebangkitan, Penghentian

Yoga — Pembebasan (moksha, mukti), Realisasi, Pelepasan, Kebebasan (kaivalya), Union (yoga), Kesempurnaan (poorna)

Vedanta — Realisasi diri, Pengetahuan diri, Jnana

Konsep pencerahan berasal dari tradisi spiritual India.

Akar Pencerahan

Semua tradisi ini memiliki beberapa titik ketidaksepakatan ketika harus mendefinisikan “sifat metafisik” pencerahan. Namun, pada akar mereka semua tampaknya menyepakati setidaknya tiga poin:

Hal ini permanen (tidak bisa hilang setelah tercapai)

Ini melibatkan melampaui ego

Ini adalah akhir dari segala bentuk penderitaan

Seperti yang bisa Anda lihat, bar tinggi.

Ada kesamaan antara konsep ini dengan apa yang disebut Keselamatan atau “Kerajaan Allah” dalam Mistisisme Kristen, dan “Persatuan dengan Allah” dalam Sufisme, tetapi mengeksplorasi hal-hal tersebut berada di luar lingkup artikel ini.

Konsepsi modern

Menurut Bhagavad Gita, hanya satu dari satu miliar orang “tahu Kebenaran”, yaitu Tercerahkan. Namun, saat ini ada banyak orang yang menilai diri mereka untuk tercerahkan. Yang terjadi, untuk 99% dari orang-orang itu, salah satu dari berikut ini adalah benar:

(a) Mereka percaya bahwa mereka lebih maju di jalan daripada mereka sebenarnya.

(b) Mereka mendalilkan berbagai tingkat pencerahan, menyebut definisi tradisional “pencerahan penuh”, dan menempatkan diri di suatu tempat dalam skala itu.

(c) Mereka menganggap definisi pencerahan tradisional sebagai mitos, dilebih-lebihkan, atau tidak mungkin. Tidak dapat memahami bahkan bagaimana mencapainya, mereka mendefinisikan kembali pembebasan sesuai dengan tingkat pengalaman mereka.

Akan selalu ada orang dalam kategori “a”, dan saya tidak begitu khawatir tentang itu. Ego adalah master penipuan, dan itu bisa jam sendiri dalam spiritualitas juga.

Orang cenderung untuk mendefinisikan kembali pencerahan agar sesuai dengan perjalanan spiritual mereka sendiri.

Kebangkitan Sejati

Saya juga tidak memiliki masalah dengan kategori “b”, walaupun saya merasa berpotensi membingungkan dan menyesatkan untuk menyebutkan tahap-tahap tertentu sebagai “pencerahan” ketika mereka tidak benar-benar memenuhi standar tradisional yang ditetapkan untuk negara ini (sesuai dengan referensi Hindu dan Buddha).

Ada tingkat pengalaman. Tidak ada tingkat Realisasi. - Ramana Maharshi (parafrased)

Ada banyak tonggak di jalan, setelah transformasi dalam dan permanen terjadi, dan banyak kemungkinan penderitaan masa depan hanya turun. Saya berbicara tentang hal ini setelah mengamati beberapa guru, dan juga dari pengalaman pribadi saya sendiri. Tonggak ini lebih baik disebut “kebangkitan” — dan ada banyak kebangkitan sebelum pencerahan akhir/pembebasan.

Ada banyak kebangkitan dalam perjalanan sebelum Anda mencapai pencerahan akhir.

Mendistorsi Arti

Pindah, masalah sebenarnya adalah orang-orang dalam kategori “c”. Mereka mendistorsi makna penting dari pencerahan. Mungkin mereka membingungkan kebangkitan tertentu di sepanjang jalan dengan pembebasan penuh, menilai diri mereka untuk tercerahkan.

Untuk “membuat pekerjaan itu” untuk diri mereka sendiri, mereka perlu mendefinisikan kembali pencerahan dalam istilah yang lebih lembut, sehingga sesuai dengan tingkat mereka. Dan kemudian, karena jelas ada banyak pekerjaan yang masih di depan mereka, mereka juga mengatakan bahwa “pencerahan adalah langkah dalam perjalanan dan bukan akhir dari itu” atau mereka berpura-pura bahwa semua yang masih kurang tidak penting (seperti kebanyakan neo-advaitin).

Saya tidak bermaksud mengatakan bahwa setiap orang yang mengaku tercerahkan adalah menipu — juga tidak berarti bahwa mereka bukan guru rohani yang efektif. Tapi, jika mereka tidak memenuhi “persyaratan tradisional”, menurut saya mereka kurang kerendahan hati atau kesadaran diri. Atau mereka harus menggunakan kata lain untuk menggambarkan pengalaman/negara mereka.

Arti penting pencerahan akan terdistorsi di zaman modern.

Sifat Kenyataan yang Sejati

Melihat sisi terang, bagaimanapun, bahkan penyiraman seperti itu turun pencerahan bermanfaat bagi sebagian orang, karena itu membuatnya merasa lebih dapat dicapai. Dengan itu datang peningkatan motivasi dan dedikasi untuk praktek spiritual.

Namun, seseorang bisa mendapatkan manfaat itu tanpa mendistorsi pengajaran awal.

Banyak tradisi setuju bahwa pencerahan sudah ada di sini dan sekarang, dan bahwa itu adalah sifat sejati kita — atau sifat nyata dari realitas. Bukan berarti kita harus mencapainya atau menjadi itu, melainkan kita perlu menghilangkan hambatan pada ekspresinya.

Satu-satunya rintangan di jalan Anda adalah orang-orang yang Anda tempatkan di sana sendiri.

Tiba-tiba vs Jalur Bertahap

Beberapa ajaran menganggap pembebasan sebagai tujuan, sesuatu yang harus secara sadar dan metodis dikerjakan. Mereka menekankan kebutuhan untuk mengubah dan memurnikan pikiran - atau bahkan melampaui sama sekali - melalui praktek-praktek seperti meditasi, studi spiritual, etika, pengabdian, dll Kita dapat menyebutnya pendekatan bertahap.

Tradisi lain lebih memilih untuk menekankan aspek pencerahan yang “sudah ada”, dan kemudian memusatkan ajaran lebih banyak tentang menanyakan sifat sejati Anda dan hanya hidup di masa sekarang dengan non-keterikatan. Kita bisa menyebutnya pendekatan mendadak.

Kombinasi praktik tampaknya lebih diinginkan. Atau setidaknya menyadari perangkap pendekatan khusus Anda. Pencari di jalan bertahap juga dapat menumbuhkan perasaan bahwa semuanya sempurna di sini dan saat ini, dan bahwa sifat sejati selalu dapat diakses. Sebaliknya, pencari di jalan yang tiba-tiba dapat menumbuhkan praktik dan kualitas mental dari “pendekatan lambat”, dan merenungkan kebenaran pencerahan mendadak, budidaya bertahap.

Tradisi mengajarkan cara yang berbeda untuk mencapai pencerahan yang tiba-tiba dan bertahap.

Arah, Bukan Gol

Pencerahan penuh adalah mungkin, dan tidak hanya untuk para biarawan. Namun, sangat jarang terjadi. Saya percaya bahwa setiap saat di dunia mungkin ada kurang dari seratus orang dalam puncak pencapaian itu.

Ketika kebenaran ini menjadi jelas tentang bagaimana pencerahan penuh yang sulit dipahami dan langka, banyak orang merasa berkecil hati, frustrasi, atau kehilangan motivasi. Jumlah usaha yang terlibat begitu besar, dan persyaratan waktu begitu besar, sehingga banyak yang menyimpulkan bahwa “pencerahan bukan untuk saya; Saya tidak pernah bisa berlatih seperti master tersebut”. Bagi kebanyakan orang, mencarinya secara obsesif sebenarnya adalah sumber penderitaan.

Semua masalah ini terjadi ketika kita mengambil pencerahan sebagai tujuan yang sulit, dan berpegang teguh padanya. Dan semua masalah ini hilang saat kita membuat perubahan kecil dalam pola pikir kita.

Jangan berkecil hati dengan betapa jarangnya menemukan pencerahan penuh.

Sebuah Pola pikir Tweak

Apa tweak ini? Untuk melihat pencerahan sebagai arah, bukan tujuan.

Sebuah tujuan tidak selalu dimaksudkan untuk dicapai. Hal ini sering berfungsi hanya sebagai sesuatu untuk bertujuan. - Bruce Lee

Sikap ini juga mencegah masalah berikut: (a) merasa bahwa Anda tidak cukup baik, atau layak; (b) merasa frustrasi dengan lambannya kemajuan Anda atau ukuran jalan di depan; (c) ingin menyerah; (d) menyiram konsep pencerahan asli.

Setelah Anda menganggapnya sebagai arah, Anda jauh lebih lembut tentang hal itu. Anda dapat lebih menikmati jalan itu sendiri, tanpa kecemasan, dan tumbuh menuju pembebasan dengan cara yang lebih organik. Hal ini juga menjadi kecil kemungkinan bahwa pencarian spiritual Anda akan secara negatif mengganggu aspek lain dalam hidup Anda.

Berjalan jalan menuju pembebasan dengan melihat pencerahan sebagai arah, bukan tujuan.

Menempatkan Hal-hal dalam Perspektif

Dalam banyak tradisi, ajaran-ajarannya cukup biner: Anda tidak tahu, atau tercerahkan. Namun, karena pencerahan sangat langka dan meningkat, cara melihat hal-hal ini seringkali tidak membantu. Ada seribu tonggak penting yang bisa terjadi sebelum pencerahan penuh, dan banyak di antaranya mengubah hidup. Mengakui ini “mini-kebangkitan” dapat membantu menjaga pencari termotivasi dan di trek.

Para Yogi, biarawan, dan para empu yang maju sehingga kita dapat membandingkan diri kita sendiri berada di puncak jalan mereka. Mereka seperti atlet meditasi Olimpiade. Banyak dari kita hanya amatir serius, pecinta, atau semi-profesional. Sangat sedikit orang yang akan berlatih seperti tuan-tuan itu. Tapi semua orang — termasuk Anda — dapat berlatih sedikit, dan dengan waktu menikmati kehidupan yang jauh lebih bahagia, lebih damai, dan lebih bermakna.

Tentu saja, kita bisa dan harus mencari orang-orang yang benar-benar mewujudkan keadaan pembebasan, untuk tujuan terinspirasi untuk berjalan ke arah itu. Tapi ini tidak lagi membantu setelah berubah menjadi perbandingan yang merendahkan diri.

Jangan membandingkan diri Anda dengan orang lain tetapi tetap terbuka pandangan perjalanan Anda sendiri.

Menikmati Jalan

Jalan rohani ada sehingga kita bisa membebaskan diri dari penderitaan. Jadi kita bisa menemukan kedamaian sejati, cinta, kebijaksanaan, makna. Jadi kita bisa menjalani kehidupan yang dalam, kehidupan kebenaran. Jadi mari kita belajar untuk mengikuti jalan ini dan tumbuh di dalamnya dengan cara yang lembut — tanpa kekerasan terhadap diri kita sendiri (atau orang lain), karena hal itu mengalahkan tujuan.

Mari kita belajar untuk menikmati jalan itu sendiri. Maka tidak akan ada pengorbanan. Tidak ada perjuangan. Hanya perluasan kesadaran alami.

Jika Anda memaksa seorang anak untuk tumbuh dengan cepat dan meninggalkan semua mainannya, ini tidak akan efektif. Bahkan jika dia tumbuh lebih cepat dari biasanya, dia akan membenci pertumbuhan ini, dan menyimpan lampiran rahasia pada mainan yang diberikan sebelum waktunya.

Belajarlah untuk menikmati jalan spiritual dan melepaskan perjuangan.

Tumbuh Organik

Jika sebaliknya Anda hanya memfasilitasi pertumbuhannya, saatnya tiba ketika anak merasa seperti melepaskan mainan itu dari kemauannya sendiri. Ini adalah pertumbuhan organik — tanpa rasa sakit, alami, dan tepat waktu.

Jenis pertumbuhan ini terhambat ketika kita mencoba membandingkan diri kita dengan orang lain di jalan spiritual, berpura-pura berada di depan tempat kita sebenarnya, atau berpegang teguh pada tujuan akhir. Jadi mari kita menghindari perangkap itu dan fokus pada perjalanan sekarang, di mana kita sebenarnya, satu langkah pada satu waktu.

Seiring berjalannya waktu, seiring dengan latihan kita semakin dalam, akan ada rasa sukacita, kedamaian, dan kebebasan yang berasal dari praktik spiritual Anda yang tidak seperti apa pun yang dapat Anda alami di tempat lain. Ketika itu mulai terjadi... maka apakah itu masih membutuhkan waktu 5 bulan, 5 dekade, atau 5 masa hidup untuk mencapai pencerahan, itu tidak akan menjadi masalah. Anda bahagia dan sehat, di tempat unik Anda di alam semesta, dan tidak ada hal lain yang penting.

Luangkan waktu untuk memperdalam latihan Anda dan biarkan pertumbuhan pribadi Anda berkembang secara organik.

Jalur Unik Anda

Tanda-tanda pertama kemajuan di jalur Yoga adalah kesehatan yang sempurna, ringan fisik, wajah bercahaya, suara yang indah, dan kebebasan dari keinginan. — Svetasvatara Upanishad

Tidak buruk, aku akan mengatakan.

Untuk sisi saya, saya tidak berlatih 16 jam sehari seperti biarawan lakukan, dan juga tidak mengikuti ajaran dengan sempurna. Saya bermeditasi 2 jam per hari, dan mencoba mengikuti prinsip dan praktik di siang hari dengan kemampuan terbaik saya. Dan saya dapat memberitahu Anda, dari pengalaman pribadi, bahwa buah dari langkah pertama di jalan Pembebasan lebih berharga daripada apa pun yang bisa ditawarkan dunia kepada saya.

Dengan mengingat hal ini, dan Pencerahan sebagai Utara (bukan tujuan obsesif), saya terus berjalan dengan bahagia, mengetahui bahwa saya melakukan hal terbaik yang dapat saya lakukan dengan hidup saya. Apakah pencerahan ada atau tidak, apakah itu mungkin bagi saya atau tidak — mencari itu tampaknya mengarah pada kehidupan yang baik.

Jalan yang Anda ambil adalah perjalanan Anda sendiri dan setiap langkah membawa Anda ke kehidupan yang lebih bahagia.

Perpisahan Pikiran

Di satu sisi, pencerahan dan pelayanan spiritual adalah tujuan dan tujuan dari semua usaha saya. Tapi dari perspektif yang lebih pragmatis, saya hanya berlatih karena saya berlatih. Saya berlatih karena itu adalah cara terbaik untuk hidup.

Marilah kita pencari rohani menganggap serius pencerahan, tanpa mengubah makna asli dari keadaan ini — jangan sampai kita menyimpang ke sidetracks yang hanya membawa kita setengah jalan.

Mari kita ambil pencerahan sebagai arah, Utara — dan bukan tujuan yang sulit untuk ditegakkan. Jika pencerahan terjadi, itu bagus. Jika tidak, mari kita berjalan dengan keyakinan bahwa bahkan langkah pertama yang benar di jalan pembebasan sudah membawa lebih banyak manfaat hidup dan kekuatan super daripada apa pun yang dapat kita temukan di dunia ini.

Leave a Reply

The Buddhist News

FREE
VIEW