Apa yang membuatkan konsep Buddha relevan

Jepun menawarkan bantuan kepada Pakistan untuk memelihara tapak Buddha
January 30, 2020
Kompleks pagoda terbesar Vietnam memikat peziarah musim bunga
January 30, 2020

Apa yang membuatkan konsep Buddha relevan

Krishnamachari

JANUARI 30, 2020 15:48 IST

Gurumurthy dengan Yang Mulia Samdhong Rinpoche dan Yang Mulia Tenzin Priyadarshi di Bharatiya Vidya Bhavan di Chennai | Kredit Foto: B. VELANKANNI RAJ

LAGI-DALAM

Mereka diperlukan untuk menenangkan minda dalam dunia materialistik, menekankan perbincangan panel

Kekerasan di dunia modern disengaja — untuk menjaga industri senjata berkembang, menurut Yang Mulia Samdhong Rinpoche, terkemuka filsuf Buddha Tibet dan sarjana. Walaupun ia adalah sah untuk manusia menggunakan sumber semula jadi, masalah timbul apabila orang berpindah daripada menjadi pengguna kepada pengguna, menyebabkan penggunaan tamak.

Biksu, bekas pengarah Institut Pusat Pengajian Tinggi Tibet, membuat pemerhatian ini di “Etika, Meditasi dan Kebijaksanaan dalam dunia yang bergelora,” perbincangan panel yang dianjurkan oleh Maithrim Poshas Trust baru-baru ini. Berkongsi tajuk perbincangan mengingatkan beliau tentang istilah Buddha — sila (etika), samadhi (meditasi) dan punya (kebijaksanaan), beliau bercakap tentang keengganan rakyat untuk menekankan tugas atas hak.

Satu percubaan untuk merangka piagam biasa tugas gagal di Parlimen Dunia Agama, kerana kekurangan konsensus, katanya.

Yang Mulia Tenzin Priyadarshi, Direktur, Dalai Lama Center for Etika dan Transformatif, Massachusetts Institute of Technology, mengatakan bahwa tradisional, meditasi telah menjadi cara untuk memperoleh kebijaksanaan. Tetapi ia kini telah menjadi satu industri juta dolar.

Ahli rohani diadili oleh bilangan hits media sosial yang mereka ada. Masyarakat yang berkembang secara material dibiarkan dengan produk sampingan negatif dari kemajuan mereka. Manusia adalah satu-satunya tidur dilucutkan spesies di bumi. Dan kita bangga dalam menafikan diri kita tidur! Kami melihat ini sebagai petunjuk produktiviti. Remaja yang bercita-cita tinggi di Silicon Valley bercita-cita untuk menjadi jutawan pada usia muda. Maka tanyakanlah kepada mereka apa yang akan mereka perbuat sesudah itu, dan mereka akan mengatakan bahwa mereka tidak pernah berpikir. Kecekapan adalah semua yang seolah-olah penting hari ini, dan jika hanya masalah kecekapan dalam kehidupan, maka apakah tujuan hidup, bertanya kepada Priyadarshiji. Konsep Buddha sila, samadhi dan pagnya menjadi penting dalam konteks ini, katanya.

S. Gurumurthy, editor Tuglak, yang menyederhanakan diskusi, mengatakan bahwa etika tidak hanya bisa menjadi kebajikan individu. Ia mesti dipupuk oleh ekosistem yang baik.

Seorang doktor di penonton mempunyai dua soalan. Pesakit oktogenarian, dengan banyak komplikasi, datang kepadanya dengan bekuan darah, dan keluarga dan hospital mahu prosedur campur tangan. Sepuluh tahun yang lalu, pesakit akan diberi ubat, dan mereka akan menunggu bekuan itu dibubarkan. Dia bertanya-tanya apakah kemajuan teknis telah memberi kita dorongan untuk memperbaiki masalah sekaligus, tanpa menunggu solusi organik untuk berkembang. Beliau juga berkata sebagai pengamal perubatan yang sibuk, beliau tidak mempunyai masa untuk apa-apa di luar meditasi dibungkus.

Priyadarshiji berkata bahawa teknologi optimis mempunyai idea Utopia. Kami tidak memiliki jawaban atas pertanyaan — apa yang akan Anda lakukan jika Anda hidup seratus. Priyadarshiji berkata bahawa orang cuba menjadi rohani untuk menguruskan kehidupan duniawi. Tetapi tujuan meditasi adalah lebih tinggi.

Mengenai sikap kita terhadap agama, Priyadarshiji mengatakan bahwa bagi kebanyakan orang, interaksi dengan ilahi telah menjadi latihan sehari-hari dalam negosiasi — meminta anugerah, menawarkan sesuatu sebagai imbalan.

Mr Gurumurthy menjawab bahwa tidak ada yang salah dalam hal ini dan bahwa mentalitas elit dalam ibadah akan meminggirkan mayoritas. Priyadarshiji berkata bahawa kematian agama telah diramalkan berulang kali pada masa lalu. Tetapi semua agama telah berkembang. Dia bercakap tentang bagaimana menyedihkan lawatan ke kemudahan penjagaan warga tua boleh.

“Kami memberitahu tetua kami, 'Produktivitas Anda berakhir. Tinggal di sini sampai akhir Anda. '” Ravi, Pemegang Amanah Maithrim Poshas Trust dan Pengerusi Bharatiya Vidya Bhavan, berkata bahawa dia kagum dengan pujukan lembut yang digunakan oleh panel, yang merupakan perubahan dari potongan biasa dan teras yang menandakan perbincangan panel.

The Buddhist News

FREE
VIEW