Memahami Lapan Kesedaran Makhluk Besar

10 Patung Buddha Paling Cantik di Thailand
December 6, 2019
Star Wars “The Last Jedi “berdasarkan Falsafah Buddha
December 15, 2019

Memahami Lapan Kesedaran Makhluk Besar

Shweta Advani

“Sutra dari lapan realisasi makhluk besar” adalah salah satu Sutra Buddha tertua dan paling berpengaruh.

Komentar Thich Nhat Hanh mengenai sutra yang mendalam ini menerangkan secara terperinci bagaimana untuk mewujudkan cita-cita Buddha kesederhanaan, kemurahan hati, belas kasihan dan akhirnya mencapai matlamat Pencerahan.

Mari kita cari tahu bagaimana kebijaksanaan yang terkandung dalam Sutra berusia 2500 tahun ini pada delapan realisasi makhluk besar dapat diterapkan dalam kehidupan sehari-hari kita untuk mencapai potensi tertinggi kita.

1) Kesedaran pertama adalah kesedaran bahawa dunia tidak kekal.

Ia mungkin bunyi nihilist dalam alam tetapi menyelidiki lebih jauh ke dalamnya akan membuka pintu kemungkinan tak terhingga untuk anda.

Berapa banyak dari kita menggunakan istilah seperti “Saya orang yang marah”, “Saya orang yang cemas” atau “Saya orang yang tidak sabar” untuk menggambarkan diri kita sendiri?

art-of-impermanence

Berapa kali kita terjebak dalam pola lama dan berulang daripada mencoba hal-hal baru hanya karena kita telah mengalami kegagalan atau mengalami pengalaman buruk dalam hubungan atau karir?

Berapa kali kita melemparkan tangan kita ke udara dan berkata “Inilah saya. Saya tidak boleh berubah.”?

Nah, itu sebagian besar karena kita tidak mengerti esensi ajaib dari realisasi ini, bahwa 'Selalu ada “momen sekarang” yang baru. '

Setiap momen baru adalah “kematian” bagaimana kita dulu dan “kelahiran” apa yang kita boleh. “Ketidakpastian Bermakna Kemungkinan dalam Kehidupan.” ~ Sadhguru

Semuanya tidak kekal dan sentiasa berubah dan berkembang berdasarkan niat dan pengalamannya. Dunia di sekeliling kita serta pemikiran, emosi atau perasaan di dalam diri kita sentiasa berubah.

Apabila kita membangunkan tabiat kesedaran melalui amalan meditasi Buddha seperti Vipassana, kita melihat bahawa pemikiran, emosi dan sensasi badan kita timbul dan jatuh masa ke masa dan mereka bukan aspek kekal siapa kita.

Pengetahuan ini sangat memberi kuasa kerana apabila kita tahu bahawa pemikiran, perasaan dan pelupusan kita dipengaruhi oleh ketidaksuburan sebanyak apa-apa perkara lain, kita tidak terjebak dalam web keputusasaan dan keputusasaan apabila kita mempunyai pemikiran negatif.

Apabila kita mendapat kawalan medan dalaman kita melalui kesedaran, kita tidak takut akan ketidakpastian atau ketidaksuburan di dunia luar sebaliknya kita membuka diri kita kepada dunia yang mempunyai kemungkinan yang tidak terhingga kerana kita fleksibel untuk bertindak balas dengan cekap.

2) Kesedaran kedua adalah kesedaran bahawa lebih banyak keinginan membawa lebih banyak penderitaan.

Kesedaran ini memerlukan renungan yang berhati-hati kerana ia boleh sangat disalahtafsirkan sebaliknya. Ia tidak bermakna bahawa semua keinginan adalah buruk tetapi ia menunjukkan bahawa 'lebih' keinginan membawa kepada 'lebih' penderitaan.

Kami adalah spesies yang paling berkembang, diberkahi dengan kemampuan unik untuk menggunakan imajinasi dan merencanakan tindakan masa depan kita. Kemampuan untuk keinginan dan ingin bertindak sebagai dorongan besar untuk mencapai potensi tertinggi kita dan berkontribusi pada masyarakat tetapi masalah muncul ketika keinginan kita berubah menjadi keserakahan atau keinginan yang berlebihan.

Hidup dalam masyarakat yang sangat konsumeris, kita dihujani dengan stimulus halus dan tidak begitu halus yang menghasilkan keinginan dan keinginan tak terbatas dalam diri kita. Kami sedang diketuai ke dalam khayalan kepenggunaan tidak sedarkan diri, gaya hidup yang tidak sahih dan materialisme. Malah kanak-kanak hari ini tidak disentuh oleh ini.

Penyelesaiannya terletak pada menjadi sahih kepada diri kita sendiri dan membangunkan keupayaan untuk berfikir untuk diri kita sendiri. Saya secara peribadi bertanya kepada diri sendiri perkara-perkara berikut semasa berurusan dengan keinginan.

1) “Adakah saya benar-benar mahu melakukan ini; adakah panggilan saya atau saya mahu melakukannya kerana saya melihat orang lain melakukannya?”

Sekiranya kita benar-benar mengikuti amalan ini dengan ikhlas, kita akan melepaskan semua barangan bulu yang diperoleh dan memberi tumpuan kepada kehendak dan keinginan sebenar kita.

2) “Apakah matlamat akhir keinginan ini? Sebelum melompat ke dalam tindakan dan bertindak pada setiap dorongan dan keinginan, saya merenungkan matlamat akhir keinginan dan mengambil tindakan sewajarnya.”

3) Saya ingat bahawa keinginan dan keinginan juga tertakluk kepada ketidaksuburan seperti segala-galanya.

Ini membantu saya dalam menubuhkan matlamat yang fleksibel, kursus membetulkan dalam perjalanan jika keadaan menuntut dan juga dapat mengenali titik di mana keinginan yang berlebihan bertukar menjadi beban keinginan dan perlu dilepaskan.

3) Kesedaran ketiga adalah bahawa minda manusia sentiasa mencari pemenuhan di luar dan ia tidak pernah dapat dipenuhi.

“Minda adalah hamba yang indah tetapi tuan yang dahsyat.” ~ Robin Sharma

Sifat fikiran adalah bahawa ia tidak puas dan sentiasa mencari pemenuhan. Terserah kepada kita untuk memberi makan kepada input yang sihat supaya ia berfungsi untuk kita dan bukan terhadap kita.

Pikiran adalah alat yang indah yang membantu kita membuat pilihan. Pilihan yang dibuat tergantung pada bagaimana kita melatihnya.

Pikiran yang bodoh akan membuat pilihan miskin yang membawa kepada keinginan, rasa tidak puas hati, kemarahan, atau kebimbangan manakala minda yang terlatih akan membuat pilihan positif yang membawa kepada kepuasan dan kegembiraan.

Amalan meditasi dalam falsafah Buddha adalah untuk melatih minda kita dan melihat perkara-perkara kerana mereka berada pada masa ini dan bertindak balas dengan cekap.

4) Kesedaran keempat adalah kesedaran bahawa kemalasan adalah halangan untuk berlatih dan mesti diatasi.

Kerohanian adalah perjalanan peribadi dan masuk. Ia bukan sesuatu yang kita hanya mengamalkan dalam kelas yoga atau kusyen meditasi tetapi diterjemahkan ke dalam bagaimana kita hidup setiap saat dalam kehidupan kita. Oleh itu, penting untuk menjadi benar kepada diri kita sendiri dan komited untuk amalan kita.

Kita mesti mengatasi sebarang kemalasan atau halangan yang menghalang amalan kita.

Hindrances boleh datang dalam bentuk perangkap “Saya telah mendapatnya” atau “Saya tidak mempunyai masa atau tempat untuk meditasi” perangkap atau “Ia tidak menunjukkan apa-apa keputusan, saya mungkin hanya berhenti” perangkap.

Ini adalah di mana komitmen kita untuk berlatih datang dalam bermain. Satu amalan yang saya ikuti untuk terus komited adalah bahawa saya mengekalkan diari rohani untuk mencatat pengalaman dan tindakan harian saya. Ia membantu saya untuk merenung dan membetulkan kesilapan saya dengan lebih cepat.

Jika kita mengikuti amalan ini, buku harian rohani boleh menjadi sahabat dan mentor kita dan membantu kita untuk membuat kemajuan yang mantap dalam rohani kita.

5) Kesedaran kelima adalah kesedaran bahawa kejahilan adalah punca kelahiran dan kematian yang tidak berkesudahan.

Pembelajaran dan amalan sepanjang hayat adalah di tengah-tengah kesedaran kelima.

Menjadi perhatian setiap saat berarti menyambut setiap saat seperti itu. Ini bermakna kita menjadi terbuka kepada semua pengalaman baru, maklumat baru dan peluang dan bekerja untuk memperbaiki diri kita secara berterusan supaya kita boleh menjadi agen positif perubahan untuk diri kita sendiri dan juga masyarakat.

6) Kesedaran keenam adalah kesadaran bahwa kemiskinan menciptakan kebencian dan kemarahan, yang menciptakan siklus kejam pemikiran dan tindakan negatif. Apabila mengamalkan kemurahan hati, bodhisattvas menganggap semua orang kawan dan semua orang.

Maitri bhavana adalah konsep teras agama Buddha yang bermaksud - kebaikan penyayang untuk semua makhluk yang berjiwa.

Amalan ini menggalakkan seseorang untuk mengamalkan belas kasihan terhadap semua makhluk dan tidak memegang sebarang dendam atau kebencian terhadap sesiapa pun.

Mereka juga mendorong kemurahan hati material selain mencintai kebaikan dan kasih sayang.

“Jangan berikan hadiah! Karena kemiskinan adalah hal yang menyakitkan. Seseorang tidak mampu, ketika miskin, untuk mencapai kesejahteraan seseorang sendiri, jauh lebih sedikit dari orang lain.” (Sutra Besar Kebijaksanaan Sempurna)

Satu aspek penting yang perlu diingat semasa mengamalkan kemurahan hati adalah 'niat.' Pemberi harus memberi tanpa memikirkan sebarang ganjaran atau penghargaan yang mungkin sebagai balasan. Pemberian harus dilakukan dengan semangat pelayanan dan tidak mementingkan diri sendiri.

7) Kesedaran ketujuh adalah kesedaran bahawa lima kategori keinginan membawa kepada masalah dan kesulitan.

Kelima keinginan yang timbul dari rasa sentuhan, rasa, penglihatan, bau, dan pendengaran adalah kekayaan, keindahan, kemasyhuran, makanan dan tidur.

Seperti yang kita bahas, tidak perlu untuk hal-hal ini dalam diri mereka sendiri yang berbahaya tetapi kedalaman keinginan kita atau keserakahan berlebihan yang menyebabkan penderitaan.

Melalui kesedaran, kita boleh belajar untuk membezakan antara keinginan positif kita dan keinginan kita. Kita dapat mengejar keinginan positif sambil mengingat prinsip-prinsip ketidaksuburan dan kausalitas dalam pikiran dan melepaskan keinginan kita yang tidak perlu.

8) Kesedaran kelapan adalah kesedaran bahawa api kelahiran dan kematian mengamuk, menyebabkan penderitaan yang tidak berkesudahan di mana-mana. Untuk mengambil sumpah besar untuk membantu semua makhluk, menderita dengan semua makhluk, dan untuk membimbing semua makhluk ke alam sukacita yang besar.

Jika kita melihat idea kelahiran dan kematian sebagai perubahan yang dibawa dalam diri kita oleh pengalaman, kita akan belajar bahawa kita adalah dinamik seperti yang kita boleh dapatkan.

Kami sedar bahawa tidak kira apa pengalaman, yang baik, yang buruk atau neutral, mereka akan lulus atau kita mempunyai keupayaan untuk bertindak balas kepada mereka dengan cara yang berhati-hati dan kekal fleksibel walaupun ketika berhadapan dengan situasi yang sengit.

Melalui amalan belas kasihan dan Maitri bhavana, kita menyedari kesakitan dan penderitaan orang lain. Walaupun, kita tidak boleh memikul penderitaan seluruh dunia tetapi kita cuba yang terbaik untuk memberi kuasa kepada orang lain melalui contoh kita.

Jika kita merenungkan delapan realisasi ini dan menyinari esensinya ke dalam hidup kita, kita akan dapat meringankan penderitaan dan mewujudkan tujuan tertinggi kita dari pembebasan.

The Buddhist News

FREE
VIEW