Apakah Pencerahan Benarkah?
January 31, 2020
200.000 Telur Ditawarkan kepada Patung Buddha untuk membuat Coronavirus pergi
February 18, 2020
Show all

Bagaimana China Xi Jinping memusnahkan agama dan menjadikan dirinya Tuhan

NyPost.com

Oleh Steven W. Mosher

1 Februari 2020 | 1:38pm

Presiden China Xi Jinping ingin memaksa pemujaan Partai Komunis dengan menghancurkan praktek agama tradisional. Afp melalui Getty Images

Gereja-gereja Katolik dirobohkan atau dibuang dari salib dan patung-patung mereka. Gambar Madonna dan Anak digantikan dengan gambar “Pemimpin Rakyat” Xi Jinping. Tanda-tanda yang diposting di luar gereja evangelis melarang siapa pun di bawah usia 18 tahun masuk. Hukum Sepuluh dicat dengan kutipan dari Xi.

Ini hanya beberapa cara bahawa Parti Komunis Cina sedang menganiaya Kristian di China.

Tetapi ia bukan hanya Kristian. Di Timur Jauh China, lebih dari sejuta Muslim merana di kamp konsentrasi — Beijing memanggil mereka “pusat pelatihan kejuruan” — sementara masjid dirobohkan, tanda-tanda keagamaan dihapus dan pemakaman kuno diratakan.

Di tempat lain di China, kuil-kuil Buddha diubah menjadi kuil yang merayakan Xi Jinping, Presiden China For Life. Gambarannya menghiasi dinding, suara yang dirakam keluar dari pembesar suara, dan ia adalah “Pemikiran” beliau - bukan Buddha - bahawa sami-sami kini dikehendaki untuk bermeditasi.

Bahkan para Tao, agama rakyat Cina kuno, telah lolos dari Revolusi Kebudayaan yang baru ini. Kuil yang telah berdiri selama lebih dari 1.000 tahun telah ditutup dan patung-patung kuno dihancurkan, semua atas perintah “Urusan Agama” pejabat.

Mungkin beberapa orang yang prihatin untuk melindungi situs budaya di Iran bisa melupakan derby pembongkaran harian yang sekarang terjadi di Cina.

Sebuah derby pembongkaran yang akan menjadi lebih buruk, jauh lebih buruk.

Pada 1 Februari 2020, sekatan baru ke atas semua bentuk aktiviti agama mula berkuatkuasa.

“Langkah-langkah Kawalan untuk Kumpulan Agama,” sebagai peraturan baru 41 dipanggil, menangani segala-galanya dari mengadakan upacara dan ritual, pemilihan pemimpin dan mesyuarat tahunan, untuk pengambilan kakitangan dan pengendalian dana. Semua ini mesti dilaporkan — terlebih dahulu, tidak kurang — kepada rakan-rakan di pejabat “Hal Ehwal Agama” untuk kelulusan mereka.

Gereja Golden Lampstand adalah salah satu tempat ibadat Protestan terbesar di China sehingga pegawai polis mengetuknya dengan dinamit pada 9 Januari 2018.China Aid melalui AP

Dengan kata lain, tanpa izin dari pihak berwenang, Anda tidak dapat mengatur studi Alkitab. Dan jika Anda mendapatkan izin, sebaiknya Anda menahannya di tempat keagamaan yang disetujui Party, pada waktu yang disetujui Party, dengan pemimpin yang disetujui oleh Party dan menggunakan Alkitab yang disetujui oleh Party, yang berisi kutipan dari Confucius dan, tentu saja, Xi Jinping.

Tiada arahan Komunis akan lengkap tanpa Catch-22 dan “Langkah-langkah Kawalan” mengandungi doozy: “Kumpulan agama juga mesti melaporkan kepada pihak berkuasa kerajaan yang berkenaan mana-mana dan semua perkara-perkara lain yang perlu dilaporkan.”

Terjemahan: Kami boleh menutup anda pada bila-bila masa untuk sebarang sebab.

“Langkah-langkah Kawalan” adalah sebahagian daripada Revolusi Kebudayaan Baru Xi Jinping, salah satu matlamatnya adalah untuk mengecap semua kumpulan agama yang Parti Komunis tidak boleh memilih dan mengawal. “Kumpulan agama tidak boleh menjalankan apa-apa aktiviti,” memberi amaran kepada peraturan baru, “tanpa pendaftaran dengan pejabat Hal Ehwal Awam dan kelulusan pejabat Hal Ehwal Agama kerajaan rakyat.”

Sesetengah kumpulan agama tidak akan dibenarkan mendaftar, tidak kira betapa tidak bersalah aktiviti mereka. Gereja Perjanjian Hujan Awal dan Falun Gong telah diisytiharkan sebagai “kultus bidaah” dan pengikut mereka akan terus mengalami penangkapan, penjara dan, dalam beberapa kes, penyeksaan. Sebagai contoh, Pastor Hujan Awal baru saja dijatuhi hukuman sembilan tahun penjara.

Ahli-ahli kumpulan lain terpaksa menyertai organisasi yang dikawal pihak sedia ada. Dalam kes uskup, imam dan orang awam Gereja Katolik bawah tanah, sebagai contoh, ini adalah Persatuan Katolik Patriotik Cina, yang pemimpinnya adalah pengikut Parti terpilih.

Tetapi, seperti Revolusi Budaya Mao, versi peniru Xi mempunyai matlamat yang lebih bercita-cita tinggi. Ia adalah untuk memadamkan iman kepada Allah sama sekali, menggantikannya dengan iman dalam Parti Komunis Cina dan parti sendiri “kecil-g” tuhan masa ini, yang Xi Jinping sendiri.

Imej Mao ZedongGetty

Dan ia berhasrat untuk mendapatkan gereja-gereja China, masjid, tempat-tempat suci dan kuil-kuil ke dalam usaha ini.

Peraturan baru memerintahkan semua “kumpulan agama” untuk “menyebarkan prinsip-prinsip dan dasar-dasar Parti Komunis Cina, bersama-sama dengan undang-undang dan peraturan negara, kepada semua kakitangan dan pengikut agama mereka” dan untuk “mendidik dan membimbing semua kakitangan agama dan pengikut untuk memeluk Parti Komunis Cina kepimpinan, untuk memeluk sistem sosialis, untuk menegakkan jalan 'Sosialisme dengan Ciri-ciri Cina'..... dan untuk mengekalkan dasar keseluruhan sinicization agama.”

Jika semua ini berbunyi seperti Parti mahu menggunakan kumpulan agama dan pemimpin untuk menggalakkan ideologi rasmi dan mengukuhkan pegangan sendiri ke atas kuasa, itu kerana ia tidak. Setiap kelompok yang menolak untuk disubversikan oleh Partai dengan cara ini akan dinyatakan bidaah, dan gereja-gereja atau kuil mereka akan ditutup atau dirobohkan. Pendeta atau imam yang enggan berkhidmat kepada Parti dengan cara ini — sebagai komisaris politik junior, kerana ia adalah — akan dihantar pulang atau, jika mereka menentang, ke penjara.

Setakat “dasar keseluruhan sinicization agama” berkenaan, kita tahu dengan tepat apa yang ditunjukkan oleh ini. Ia adalah dasar menggantikan penyembahan Tuhan dengan penyembahan kepimpinan Parti Komunis. Hitler dan Nazi cuba sesuatu yang serupa pada tahun 1930-an dengan program Nazification mereka, yang merupakan satu usaha untuk menjadikan gereja-gereja Katolik dan Protestan Jerman menjadi penyokong setia Sosialisme Kebangsaan dan kepimpinan Nazi.

Itulah yang Parti Komunis Cina cuba lakukan hari ini di China untuk setiap gereja Kristian, masjid Islam, kuil Tao dan kuil Buddha di China.

Tujuan akhir adalah untuk satu hari membersihkan mereka dari lanskap budaya Cina sama sekali sehingga Partai Komunis dan pemimpin yang kini didewakan, Xi Jinping, dapat memerintah tertinggi.

Steven W. Mosher adalah presiden Institut Penyelidikan Penduduk dan pengarang “Bully Asia: Mengapa 'Dream' China adalah ancaman Baru kepada Perintah Dunia.”

Leave a Reply

The Buddhist News

FREE
VIEW