10 aplikasi meditasi teratas menarik $195 juta di 2019, naik 52% dari 2018
January 31, 2020
NEUROIMAGING MENUNJUKKAN BAHWA MEDITASI MENGUBAH OTAK MENJADI LEBIH BAIK
January 31, 2020
Show all

Biara Buddha di Tibet Ditutup; Infeksi Coronavirus Dikonfirmasi di Daerah Tibet di China

Oleh Craig Lewis

Buddhistdoor Global | 2020-01-29 |

Landmark Buddha di Tibet, termasuk Istana Potala yang ikonik, telah ditutup untuk umum sejak Senin. Foto oleh Craig Lewis

Update, 30 Januari 2020: Jumlah resmi infeksi coronavirus di China melonjak menjadi 7.771 pada hari Kamis, termasuk kasus pertama yang dikonfirmasi di Wilayah Otonomi Tibet. Korban tewas resmi di China juga naik menjadi 170. Kasus di Tibet berarti bahwa virus tersebut kini telah menyebar ke seluruh 31 divisi provinsi di daratan China.

Semua biara Buddha dan situs populer lainnya dan tempat wisata di Tibet telah ditutup untuk umum sejak Senin setelah Wuhan coronavirus (2019-NCOV) wabah, media melaporkan. Meskipun Daerah Otonomi Tibet sejauh ini tetap bebas infeksi, kasus telah dikonfirmasi di wilayah Barat China, termasuk daerah Tibet tradisional.

Pada saat penulisan, dikonfirmasi infeksi coronavirus di daratan China telah mencapai 6.055, menurut data resmi dari otoritas kesehatan China, dengan korban kematian resmi 132 orang. Jumlah total infeksi di daratan China sekarang melebihi epidemi SARS 2002-03, yang menginfeksi 5.328 orang dan menewaskan 349 orang, menurut data Organisasi Kesehatan Dunia. Infeksi coronavirus global sekarang dilaporkan sebesar 6.145, tanpa kematian sejauh ini dilaporkan di luar China, dibandingkan dengan 8.273 infeksi SARS dan 775 kematian di seluruh dunia pada 2002-03.

Penutupan situs di Tibet termasuk Istana Potala yang ikonik, kediaman resmi pemimpin spiritual Tibet Dalai Lama di bekas ibukota Lhasa; kuil Jokhang di pusat Lhasa; dan Istana Norbulingka, kediaman musim panas tradisional Dalai Lama. Pemerintah pusat juga telah memerintahkan semua agen perjalanan untuk menangguhkan penjualan tur domestik dan internasional sebagai bagian dari upaya untuk menahan penyebaran penularan.

Infeksi Coronavirus di China telah terus berkembang. Dari John Hopkins CSE

Tidak ada kasus virus sejauh ini yang dilaporkan di Wilayah Otonomi Tibet, namun infeksi telah dikonfirmasi di provinsi China yang juga mencakup wilayah Tibet tradisional, dengan 24 kasus di Provinsi Gansu, enam di Qinghai, 108 di Sichuan, 13 di Xinjiang, dan 44 di Yunnan, menurut data dari Universitas John Hopkins. Infeksi tersebut mencakup tiga kasus yang dilaporkan di Garze County di Provinsi Sichuan barat, di wilayah Tibet tradisional Kham.

Seorang penduduk penduduk Lhasa dikutip oleh situs berita Radio Free Asia mengatakan bahwa jalan-jalan di kota Himalaya hampir kosong: “Kebanyakan teashop dan restoran semua ditutup, dan ada banyak orang yang bertugas untuk mencegah pertemuan kerumunan orang di seluruh Lhasa, dalam upaya untuk mencegah penyebaran infeksi.” (Radio Gratis Asia)

“Mulai dari 27 Januari, setiap wisatawan yang tiba di Lhasa diwajibkan untuk tinggal di hotel selama 14 hari, dan harus menjalani pemeriksaan fisik menyeluruh,” kata sumber lain di Lhasa. (Radio Gratis Asia)

Pemerintah pusat telah menyusun langkah-langkah dalam upaya untuk membatasi penyebaran epidemi. Dari aljazeera.com

Leave a Reply

The Buddhist News

FREE
VIEW