Kuil-kuil Buddha terus dirobohkan di seluruh China.

Kuil-kuil Buddha terus dirobohkan di seluruh China.

Malah projek amal mereka, seperti menyediakan rumah untuk orang tua, tidak terkecuali.

oleh Li Guang

“Pegawai-pegawai kerajaan ini seperti sekumpulan penyamun.”

Kuil Jingxin di Zhengzhou, ibu kota wilayah pusat Henan, dibina pada 2016, dengan kos lebih daripada 6 juta RMB (kira-kira $860,000) yang dibiayai oleh seorang Buddha tempatan pada tahun 60-an. Tanah untuk kuil itu dipajak pada tahun 2012 selama 40 tahun dari tiga penduduk kampung, dan jawatankuasa kampung meluluskan perjanjian itu. Pada tahun 2017, kuil ini juga mendapat lesen untuk mengendalikan rumah penjagaan untuk penganut Buddha tua, yang tinggal di sana secara percuma.

Penampilan asal Kuil Jingxin.

Pada awal pagi 31 Oktober 2019, kuil dan rumah penjagaan telah dirobohkan untuk “menggunakan tanah secara haram” dan “mengadakan aktiviti keagamaan tanpa kelulusan.” Menurut seorang saksi mata, pemerintah daerah mengirim lebih dari 100 orang dan penggali untuk pekerjaan itu, sementara lebih banyak pegawai pemerintah menghalangi persimpangan terdekat.

Pekerja kerajaan menjaga persimpangan oleh kuil.

Ketika lebih dari 30 pegawai pemerintah masuk ke dalam, kuil yang bertanggung jawab untuk dokumentasi mereka. Sebagai balasan, salah seorang pejabat dengan keras merampas teleponnya dan mengancam untuk membungkam dirinya dengan handuk jika dia terus bersikeras. Wanita itu secara paksa diseret keluar dari kuil, pakaiannya robek, dan salah satu matanya terluka. Empat jam kemudian, kuil dan semua lampiran yang telah dibakar ke tanah, serpihan meliputi semua 13 patung Buddha dan barang-barang berharga lain

“PKC berbangga tentang kebebasan agama yang diberikan kepada rakyat, tetapi pada hakikatnya, ia sengaja membongkar kuil-kuil Buddha. Mereka bersifat munafik,” kata seorang penduduk setempat dalam kemarahan.

“Agama mengajar kita untuk menjadi orang yang baik dan melakukan perbuatan baik. Kerajaan tidak bertolak ansur dengan apa-apa yang benar,” kata seorang lagi penduduk kampung tua. “Pegawai-pegawai kerajaan seperti sekumpulan penyamun yang perlu disingkirkan.”

Kuil dirobohkan setelah berbulan-bulan pelecehan

Kuil Fushou Buddha, yang terletak di daerah Xing'an di bawah bidang kuasa bandar Guilin di Wilayah Autonomi Guangxi Zhuang, telah dibina lebih 400 tahun yang lalu. Dimusnahkan semasa Revolusi Kebudayaan, ia dibina semula pada 2016. Kuil yang popular mempunyai lebih daripada 40 patung Buddha.

Penampilan asal Kuil Fushou.

Pada 4 Jun 2019, Biro Hal Ehwal Etnik dan Agama daerah mengeluarkan perintah untuk menutup kuil kerana “ia adalah tempat aktiviti agama haram” dibina tanpa kelulusan. Semua kegiatan keagamaan akan disita pada tanggal 15 bulan. Semua papan tanda dan plak pengiktirafan juga diperintahkan untuk dikeluarkan.

Sebuah pemberitahuan tentang penutupan Kuil Fushou, yang dikeluarkan oleh Biro Urusan Etnik dan Agama di daerah Xing'an Guilin.

Bahkan setelah kuil ditutup, pemerintah tidak berhenti melecehkan itu. Pada 16 Jun, kira-kira 70 pegawai penguatkuasa undang-undang, termasuk ketua balai polis tempatan, mengepung kuil dan mengeluarkan semua patung Buddha. Ironisnya, sebelum melepaskannya, para petugas memanggil para biarawan kuil untuk menyerang lonceng, mantra nyanyian, dan melakukan ritual Buddha.

“Pada masa lalu, penyamun merompak orang pada waktu malam. Pada masa kini, penyamun berpakaian seragam polis merompak di siang hari,” orang yang bertanggungjawab terhadap kuil itu tidak dapat menyembunyikan kemarahan itu.

Pada 12 Desember, sekitar 100 Biro Keamanan Umum dan polisi setempat mendirikan empat pos pemeriksaan di persimpangan di depan Kuil Fushou, untuk mencegah orang mendekat, karena dua jengkaut dibawa masuk untuk menghancurkannya.

Kuil Fushou telah dibakar ke tanah.

Menurut sumber yang akrab dengan masalah ini, orang yang bertanggung jawab atas kuil tersebut telah berulang kali mengajukan permohonan sertifikat pendaftaran tempat aktivitas keagamaan tetapi ditolak setiap kali

Leave a Reply

%d bloggers like this:
The Buddhist News

FREE
VIEW