Meditasi untuk memadamkan api semak dan api kemarahan

Meditasi untuk memadamkan api semak dan api kemarahan
January 19, 2020
Waspadalah terhadap Mishap
February 24, 2020

Meditasi untuk memadamkan api semak dan api kemarahan

11 Januari 202020Oleh Khun Pattana

Australia, tanah yang banyak wisatawan sebut surga, kaya akan alam, sekarang menghadapi kebakaran hutan paling parah dalam sejarah. Berita tragis itu disiarkan setiap hari. Langit cerah cerah berubah menjadi merah siang dan malam sementara asap dan abu menyebar ke udara. Orang harus memakai masker untuk menyaring gas beracun seperti dalam fiksi ilmiah tentang hari kiamat. Tapi ini bukan fiksi, itu nyata. Lebih buruk lagi, hewan-hewan yang tidak bersalah, di tengah api, mati dengan sengsara. Hanya lewat perapian atau dibakar, kita akan mengalami rasa sakit yang parah. Kejadian tragis ini telah menyebabkan lebih dari lima ratus juta nyawa liar mati sementara yang selamat hidup hidup tanpa makanan atau air. Selain api yang berkobar di tanah ini, di sisi lain dunia, api di dalamnya meletus di Iran dari pembunuhan orang terkemuka negara yang dilakukan oleh AS. Ini mungkin berasal dari api perang.

Situasi telah mencapai titik putus dimana tidak ada jalan keluar dan tidak ada pengembalian. Namun, api bisa dipadamkan oleh kekuatan dingin dan paling kuat - pikiran yang penuh kasih. Inilah sebabnya mengapa para meditator datang ke Techo Vipassana Retreat Center untuk menggunakan kekuatan dari pikiran mereka yang terlatih untuk menyembuhkan dunia. Di depan pohon Bodhi suci, lebih dari lima ratus praktisi meditasi berseragam putih murni duduk elegan dalam rangka sebagai pasukan, siap untuk mengambil misi apa pun yang dipimpin oleh Master Acharavadea Wongsakon, Vipassana Master of Techovipassana. “Dunia menghadapi banyak bencana. Thailand menderita kekeringan. Duduk bersama di medan energi yang sama akan menciptakan kekuatan yang sangat besar. Meditasi akan membawa arus dingin ke dunia dan akan menciptakan dorongan balik untuk menjadi inspirasi, mengubah pemikiran orang. Kita harus menggunakan air untuk memadamkan api semak... Ini sebagian benar. Tetapi esensi penting dari nyanyian dan menyebarkan kasih sayang adalah bahwa hal itu tidak hanya akan membantu jiwa-jiwa mereka yang meninggal dengan mengerikan tetapi kekuatan kasih juga akan menciptakan kesatuan dan membuka jalan bagi petugas pemadam kebakaran. Ini akan mendinginkan arus, terutama perasaan keras. Itulah sebabnya kita di sini. Satu jam kita begitu bermakna. Terima kasih semua telah berada di sini.” Guru memberikan khotbah dengan nada lembut dan menenangkan. Arus udara bergetar dan angin bertiup seolah-olah dia merangkul dunia dengan cinta dan menghibur ketiga dunia.

Guru melanjutkan dengan suara tegas, “Kedatangan semua orang adalah untuk membayar dunia. Getaran pendinginan kami untuk menyembuhkan situasi. Kata ini menghadapi masalah besar, sebagai meditator yang memiliki kekuatan tinggi pikiran, Anda dapat membantu. Jika mereka dapat berubah pada intinya, orang dapat melakukan hal yang benar. "Meditasi dimulai dalam cuaca panas tanpa gerakan di udara.Tubuh saya penuh rasa sakit dengan siksaan yang tidak biasa. Ketika pikiran adalah arus energi dan tubuh adalah elemen yang terhubung ke seluruh dunia, kekuatan elemen api meningkat, menunjukkan koneksi di tingkat unsur. Api membakar kegelapan dalam pikiran, didukung oleh kekuatan dari Triple Gem dan semua Masters. Mayat praktisi terhubung untuk membakar penyebab kebakaran hutan dan api kemarahan. Menjelang akhir misi, penyebab semua kebakaran terbang seperti sungai sementara ujung satunya tampak laut yang luas dan dingin. Meskipun insiden dimulai dengan api yang membakar, kekuatan Vipassana secara ajaib mendinginkan dunia. Setelah meditasi, Guru memimpin doa, nyanyian dan memperluas kasih sayang. Arus Triple Gem tersebar di seluruh area. Sementara meditator meneriakkan Maha Karuniko Katha, Guru bangkit dari bangku dan menjatuhkan air di depan pohon Bodhi yang suci. Airnya sangat dan cepat meresap melalui tanah. Pada kedua dan ketiga kalinya, sebelum air menyentuh tanah, saya melihat permukaan tanah terpisah untuk menahan air yang dituangkan Guru dengan pikiran murni. Kemudian airnya menyebar dan meresap secara luas. Malam itu, bulan bersinar dengan cahaya merah berdarah. Ketika melihatnya, pikiran saya bisa merasakan arus energi keras yang mengguncang tubuh saya. Cahaya merah di tengah kegelapan membuat saya merasa sedih. Ini mungkin dari penderitaan semua jiwa yang naik ke udara bersama dengan kebencian, yang menyebabkan cahaya bulan mencerminkan arus tersebut. Tetapi dengan kesejukan dari pikiran yang penuh kasih dari pasukan Bodhisattva dan Dhamma, semua api telah menjadi dingin. Hal ini akhirnya membuat bulan bersinar cerah seperti bulan purnama lagi. Dari saat air murni dituangkan dari tangan yang penuh kasih, kurang dari 48 jam setelahnya, kebakaran hutan yang telah terbakar selama 3 bulan di New South Wales dapat dikendalikan karena hujan yang secara ajaib dituangkan ke bawah. Misi ini benar-benar dipuji oleh tiga dunia. Itu adalah misi yang hanya sedikit orang yang sadar dan melihat pentingnya. Dan bahkan lebih sulit lagi menemukan siapa saja yang berkorban dengan penuh kasih sayang untuk mengubah dunia dengan pikiran Bodhisattva seperti Master Acharavadea Wongsakon. Dengan rendah hati saya tunduk untuk menghormati Triple Gem dan semua Master dengan rasa syukur yang besar. Aku dengan rendah hati tunduk untuk menghormati Guru Acharavadea Wongsakon. Karena kau, manusia dan semua makhluk masih punya harapan. Saya bersukacita dengan semua orang yang bergabung dalam misi, baik yang terlihat maupun yang tak terlihat.

Terjemahan: Tarinsiri Deemongkol

The Buddhist News

FREE
VIEW