NEUROIMAGING MENUNJUKKAN BAHWA MEDITASI MENGUBAH OTAK MENJADI LEBIH BAIK
January 31, 2020
Apa Pencerahan itu Sungguh?
January 31, 2020
Show all

Kehidupan Sang Buddha — pangeran, prajurit, meditator, dan akhirnya tercerahkan guru

Tuhan Buddha

Jan 31, 2020

Kabar Buddhis

Sang Buddha: pangeran, prajurit, meditator, dan guru akhirnya tercerahkan. Kehidupan Buddha, “Satu Siapa yang Terjaga” dengan sifat realitas, dimulai 2600...

Dia mendirikan sebuah agama yang telah berlangsung dua setengah ribu tahun, tapi hanya siapa Buddha?

Kisah hidup Sang Buddha dimulai di Lumbini, dekat perbatasan Nepal dan India, sekitar 2.600 tahun yang lalu, di mana pria Siddhartha Gautama lahir.

Meskipun lahir seorang pangeran, ia menyadari bahwa pengalaman terkondisi tidak bisa memberikan kebahagiaan abadi atau perlindungan dari penderitaan. Setelah pencarian rohani yang panjang dia melakukan meditasi yang mendalam, di mana dia menyadari sifat pikiran. Dia mencapai keadaan kebahagiaan tanpa syarat dan langgeng: keadaan pencerahan, agama Buddha. Keadaan pikiran ini bebas dari emosi yang mengganggu dan mengekspresikan dirinya melalui keberanian, sukacita dan kasih sayang yang aktif. Selama sisa hidupnya, Sang Buddha mengajarkan siapa saja yang bertanya bagaimana mereka bisa mencapai keadaan yang sama.

“Saya mengajar karena Anda dan semua makhluk ingin memiliki kebahagiaan dan ingin menghindari penderitaan. Saya mengajarkan hal-hal yang terjadi.”

— Sang Buddha

Kehidupan awal Buddha

India pada saat Sang Buddha sangat terbuka secara rohani. Setiap pandangan filosofis utama hadir dalam masyarakat, dan orang-orang mengharapkan spiritualitas untuk mempengaruhi kehidupan sehari-hari mereka dengan cara yang positif.

Pada saat ini potensi besar, Siddhartha Gautama, Buddha masa depan, lahir dalam keluarga kerajaan di tempat yang sekarang Nepal, dekat dengan perbatasan dengan India. Tumbuh dewasa, Sang Buddha sangat cerdas dan penuh kasih. Tinggi, kuat, dan tampan, Sang Buddha milik kasta Warrior. Diperkirakan bahwa ia akan menjadi raja besar atau pemimpin rohani. Karena orang tuanya menginginkan penguasa yang kuat untuk kerajaan mereka, mereka berusaha mencegah Siddharta melihat sifat dunia yang tidak memuaskan. Mereka mengelilinginya dengan segala jenis kesenangan. Dia diberi lima ratus wanita menarik dan setiap kesempatan untuk olahraga dan kegembiraan. Dia benar-benar menguasai pelatihan tempur yang penting, bahkan memenangkan istrinya, Yasodhara, dalam kontes panahan.

Tiba-tiba, pada usia 29 tahun, dia dihadapkan dengan ketidakkekalan dan penderitaan. Pada tamasya langka dari istananya yang mewah, dia melihat seseorang yang sangat sakit. Keesokan harinya, dia melihat orang tua jompo, dan akhirnya orang mati. Dia sangat marah karena menyadari bahwa usia tua, penyakit dan kematian akan datang kepada semua orang yang dicintainya. Siddhartha tidak punya perlindungan untuk menawarkan mereka.

Keesokan paginya sang pangeran berjalan melewati seorang meditator yang duduk dalam penyerapan yang dalam. Ketika mata mereka bertemu dan pikiran mereka terhubung, Siddhartha berhenti, terpesona. Dalam sekejap, ia menyadari bahwa kesempurnaan yang ia cari di luar harus ada dalam pikiran itu sendiri. Bertemu bahwa manusia memberikan Buddha masa depan rasa pikiran pertama dan menarik, perlindungan yang benar dan abadi, yang ia tahu ia harus mengalami dirinya untuk kebaikan semua.

Pencerahan Buddha

Sang Buddha memutuskan bahwa ia harus meninggalkan tanggung jawab kerajaan dan keluarganya untuk mewujudkan pencerahan penuh. Dia meninggalkan istana diam-diam, dan berangkat sendirian ke hutan. Selama enam tahun ke depan, ia bertemu dengan banyak guru meditasi berbakat dan menguasai teknik mereka. Selalu ia menemukan bahwa mereka menunjukkan kepadanya potensi pikiran tapi tidak pikiran itu sendiri. Akhirnya, di sebuah tempat bernama Bodhgaya, Buddha masa depan memutuskan untuk tetap bermeditasi sampai dia tahu sifat sejati pikiran dan bisa bermanfaat bagi semua makhluk. Setelah menghabiskan enam hari dan malam memotong rintangan pikiran yang paling halus, ia mencapai pencerahan pada pagi bulan purnama bulan Mei, seminggu sebelum ia berusia tiga puluh lima tahun.

Pada saat realisasi penuh, semua kerudung perasaan campur aduk dan ide-ide kaku dibubarkan dan Buddha mengalami semua meliputi di sini dan sekarang. Semua pemisahan dalam ruang dan waktu menghilang. Masa lalu, sekarang, dan masa depan, dekat dan jauh, meleleh menjadi satu keadaan kebahagiaan intuitif yang bercahaya. Dia menjadi kesadaran abadi dan menyeluruh. Melalui setiap sel di tubuhnya dia tahu dan segalanya. Ia menjadi Buddha, Yang Terbangun.

Setelah pencerahannya, Buddha berjalan kaki ke seluruh India utara. Dia terus mengajar selama empat puluh lima tahun. Orang-orang dari semua kasta dan profesi, dari raja sampai courtesans, tertarik padanya. Dia menjawab pertanyaan mereka, selalu menunjuk ke arah apa yang pada akhirnya nyata.

Sepanjang hidupnya, Buddha mendorong murid-muridnya untuk mempertanyakan ajaran-ajarannya dan mengkonfirmasi mereka melalui pengalaman mereka sendiri. Sikap non-dogmatis ini masih mencirikan agama Buddha saat ini.

“Aku bisa mati bahagia. Saya tidak menyimpan satu pengajaran tersembunyi di tangan tertutup. Segala sesuatu yang berguna untuk Anda, saya sudah berikan. Jadilah terang pembimbing Anda sendiri.”

— Sang Buddha, sementara meninggalkan tubuhnya pada usia delapan puluh

Leave a Reply

The Buddhist News

FREE
VIEW